'inong' pages

Rabu, 02 Agustus 2017

Galau Tingkat Akut: UI atau UNJ

Alhamdulillah... nama gue bisa muncul disini


dan disini

Untuk yang pertama, gue pingiiiiin banget. Udah cita-cita dari dulu... Sampe bikin tulisan "FEUI: bismillah :)". Sekarang udah keterima, kebentur dana...
Yang kedua tadinya untuk cadangan kalo-kalo ga keterima di UI.. tapi emang niat juga karena kan Negeri juga..
Ada sih swasta-swasta yang lebih murah dari UI dan bagus juga kaya Perbanas & Trisakti. Tapi udah cita-citanya di UI gimana, dong?

Tadinya mikir gini: Udahlah, nyoba tesnya aja dulu.. belom tentu keterima juga.. kalo keterima baru kita pikirin gimana bayarnya. Ternyata PIKIRAN ITU BENAR-BENAR SALAH saudara-saudara. Mending kalian cari dana dulu baru ikut tes. Setidaknya kalau belum keterima kalian jadi punya tabungan yang lumayan.

Kenapa gue tetep nekat? Karena rencana gue sejak lulus Diploma adalah buat lanjut S1 di 2017. Sayangnya karena satu dan lain hal, tabungan gue abis. Bukan untuk urusan ga penting, tapi demi keluarga gue. Mereka sempet sedih juga pas tau itu dana kuliah gue tapi ya mau gimana lagi. Family first. Akhirnya disinilah gue dengan kegalauan tingkat akut mengenai dana kuliah.

Cita-cita gue buat lanjut S1 adalah bisa cari pengalaman baru terutama di kantor Audit (terutama BPK), terus bikin aplikasi keuangan baik yang untuk korporasi maupun yang mobile untuk individu. Walaupun yang seperti itu sekarang udah banyak juga. Tapi itu cita-cita dari jaman SMK sejak kenal sama MYOB, jadi udah nempel pake banget di relung jiwa terdalam. 

Kenapa gue bisa masuk Diploma? Karena guru akuntansi gue di SMK bilang, kalau SMK mau lanjut kuliah bagusnya ke Politeknik karena lebih banyak praktek daripada teori. Terus almarhum bapak juga bilang kamu gapapa ambil diploma dulu, nanti ekstensi di UI. Dan karena sudah dibilang seperti itu oleh orang tua kandung dan orang tua angkat (guru adalah orang tua kedua kita toh?), Allah meridhoi gue masuk Politeknik Negeri Jakarta. Gue ga nyesel. Gue bahagia disana. Tapi untuk mewujudkan cita-cita yang lain, gue perlu melanjutkan pendidikan ke tingkat yang lebih tinggi. Sekarang jalannya sudah terbuka sekaligus hampir tertutup di depan mata gue (buat lanjut ke UI tahun ini maksudnya).

"Pa, ini Reni udah lanjutin omongan Bapak loh.. tapi Reni belum lihat jalannya lagi di depan. Entah itu belokan atau jalan buntu, Reni belum tahu. Bapak sampaikan sama Allah, ya, anakmu ini pingin banget lanjut kuliah di UI, tolong diberikan petunjuk jalannya. Kalau memang itu bukan yang terbaik UNJ juga gapapa. Reni ikhlas. Semoga dengan ikhlasnya Reni cita-cita Reni bisa tercapai. Aamiin."

Galau beneran. Kaya ga bersyukur gitu udah ada UNJ juga. Bersyukur kok. Kalau memang benar-benar udah buntu, ga ada jalan buat ke UI, gue lanjut di UNJ.

Kenapa gue galau? Karena:
1. UI akreditasi A tapi biaya kuliah superduper mahal (buat gue yang tulang punggung keluarga) dan ga bisa minta keringanan.
2. UNJ biaya kuliah masih ngarep keringanan sih karena masih ada 2 orang adik yang harus dibiayai, tapi akreditasi B (prodinya, bukan kampusnya).

Siapa tau ada yang mampir ke blog ini dan ga sengaja baca curhatan ini sampai habis dan punya informasi beasiswa yang bisa didapatkan sebelum tanggal 22 Agustus 2017 atau malah ingin kasih beasiswa ke saya, monggo silakan hubungi saya. Namanya juga usaha gapapa ya seperti ini.

Suatu hari gue akan buka blog ini lagi dan baca artikel ini dan gue bisa tahu seberapa frustasinya gue saat itu (ini?) :D Tapi masih punya harapan kok. Semoga pada akhirnya semua yang gue jalani adalah yang terbaik.

Sekian dan terima kasih,
Reni.

Tidak ada komentar: